Perubahan Penggunaan PMN 2015 untuk PLN Disetujui

Perubahan Penggunaan PMN 2015 untuk PLN Disetujui

Perusahaan Listrik Negara (PLN) (ANTARA/Zabur Karuru)

Jumat, 18 Desember 2015 | 06:33

Jakarta (ANTARA News) - Komisi VI DPR meyetujui perubahan peruntukkan Penyertaan Modal Negara 2015 sebesar Rp5 triliun untuk PT. PLN yang selanjutnya akan digunakan untuk membiayai proyek infrastruktur listrik di beberapa wilayah, termasuk wilayah perbatasan.

Berdasarkan notulensi kesimpulan rapat kerja yang digelar hingga Jumat dini hari itu, injeksi modal untuk PLN selanjutnya digunakan untuk pembangunan beberapa pembangkit listrik di Jatigede, Grati,di Cisokan, di Gorontalo dan pembangkit listrik tenaga diesel di wilayah perbatasan.

"Kami setujui demi kepentingan yang besar," kata anggota Komisi VI dari PKB Nasim Khan, Jumat.

PMN tersebut setelah diubah peruntukannya, akan digunakan untuk mebiayai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Jatigede, Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Grati, Pasuruan, Pembangkit Listik Tenaga Uap (PLTU) Lontar, proyek PLTG Gorontalo, PLTA Cisokan dan beberapa PLTG di wilayah perbatasan, serta sarana trafo tenaga listrik. 

Menteri BUMN Rini Soemarno sebelumnya memaparkan penggunaan PMN PLN semula untuk proyek peralihan dari APBN-P 2015 ke PLN, yakni untuk proyek pembangkit, transisi dan gardu listrik sebesar Rp4,27 triliun, dan porsi ekuitas untuk pebangunan pembangkit PLTU Pangkalan Susu sebesar Rp0,73 triliun.

Tags :

#PLN #PMN

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar