Percepat Pencarian KM Sinar Bangun, Basarnas Gunakan Teknologi Sonar

Percepat Pencarian KM Sinar Bangun, Basarnas Gunakan Teknologi Sonar

Proses pencarian korban KM Sinar Bangun, Sabtu (23/6)

(jw/eal)

Sabtu, 23 Juni 2018 | 14:38

Analisadaily (Samosir) - Untuk mempercepat proses pencarian KM Sinar Bangun yang tenggelam di Danau Toba, tim gabungan menggunakan teknologi sonar untuk mendeteksi posisi kapal di dasar danau.

Teknologi sonar yang digunakan mulai hari Jumat (22/6) kemarin adalah Multi Beam Echo Sounder. Teknologi sensor ini mampu mendeteksi logam yang ada di dalam air hingga kedalaman 600 meter, sedangkan untuk lokasi tenggelamnya KM Sinar Bangun diperkirakan 500 meter.

Basarnas sudah menemukan koordinat tenggelamnya KM Sinar Bangun di hari kelima setelah mendapat keterangan kapal nelayan dan juga kapal feri yang menolong saat terjadinya kecelakaan. Basarnas dan timnya pada hari kelima fokus di sekitar koordinat tersebut menggunakan Multi Beam Echo Sounder.

Selain mengoperasikan Multi Beam Echo Sensor yang dipinjamkan Markas Besar TNI, tim yang terdiri dari Detasemen Jala Mangkara (Denjaka), Komando Pasukan Katak (Kopaska), Batalyon Intai Amfibi (Taifib), Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI (Pushidrosal).

Kemudian dari Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) I Belawan, Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Yonmarhanlan) I Belawan dan Lanal TBA. Mereka juga berkoordinasi dengan tim dari Basarnas, Inafis Polda Sumut, Pol Air Sumut dan lainnya.

Proses pencarian korban KM Sinar Bangun, Sabtu (23/6)

Proses pencarian korban KM Sinar Bangun, Sabtu (23/6)

Kendala yang dihadapi di hari kelima adalah kedalaman titik koordinat yang diduga tempat tenggelamnya KM Sinar Bangun. Sedangkan untuk tim khusus, kemampuan menyelam hanya hingga kedalaman 50 meter. Dinginnya air Danau Toba dan visibilitas terbatas di dalam air membuat tim penyelam tidak bisa berbuat banyak.

"Semalam kesulitan kita adalah dalamnya danau 500 meter, kemampuan alat kita sebelumnya hanya 300 meter, kalau manusia tidak mungkin karena manusia hanya bisa menyelam hingga 50 meter. Kita mendapat bantuan dari Mabes TNI untuk menggunakan alat Multi Beam Echo Sounder. Kemampuan alat ini bisa mendeteksi logam hingga kedalaman 600 meter," kata Kepala Basarnas, Marsekal Muda TNI M. Syaugi, Sabtu (23/6).

Proses pencarian korban KM Sinar Bangun, Sabtu (23/6)

Proses pencarian korban KM Sinar Bangun, Sabtu (23/6)

Pada saat pencarian hari keenam, setelah lebih dari lima jam menggunakan Multi Beam Echo Sounder di koordinat yang diduga lokasi tenggelamnya KM Sinar Bangun, tim gabungan masih belum menemukan titik terang. Banyaknya sampah logam di dasar Danau Toba cukup menyulitkan tim gabungan untuk memastikan bangkai KM Sinar Bangun.

Pencarian efektif akan berakhir H+ 7, setelah itu proses pencarian akan ditambah 3 hari bila KM Sinar Bangun tidak ditemukan.

(jw/eal)

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar