Penutupan Lokalisasi Dolly Maksimal 19 Juni

Penutupan Lokalisasi Dolly Maksimal 19 Juni

Ilustrasi--Petugas melakukan pemeriksaan kartu identitas penghuni wisma dalam operasi yustisi di kawasan lokalisasi Dolly, Surabaya.(ANTARA/M Risyal Hidayat)

Senin, 21 April 2014 | 17:04

Surabaya (ANTARA News) - Penutupan lokalisasi terbesar di Asia Tenggara yakni Dolly dan Jarak Kota Surabaya direncanakan paling lambat pada 19 Juni 2014 atau sebelum bulan Ramadhan.

Kepala Dinas Sosial Surabaya Soepomo, Senin, mengatakan, saat ini dari sebanyak 1.080 pekerja seks komersial (PSK) di lokalisasi terbesar di Indonesia itu, baru 370 PSK saja yang diajukan untuk segera dipulangkan.

"Kami terus melakukan verifikasi data PSK. Verifikasi data ini untuk pengajuan dana ke Kementerian Sosial (Kemensos)," katanya.

Menurut dia, sejauh ini kemensos masih belum memutuskan berapa besaran anggaran yang akan dialokasikan untuk memulangkan para PSK tersebut. Namun pihaknya berharap dana bisa secepatnya cair, agar penutupan bisa segera dilakukan.

Nantinya, lanjut dia, para PSK akan memperoleh bantuan modal sebesar Rp5,05 juta per orang. Sedangkan mucikari mendapat Rp5 juta orang. Untuk dana mucikari itu berasal dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim sedangkan PSK dari Kemensos.

"Sedangkan pemkot melakukan rehabilitasi terhadap keseluruhan kawasan," katanya.

Selain itu, Soepomo mengatakan rehabilitasi kawasan Dolly dan Jarak ini di antaranya dengan membeli wisma-wisma yang selama ini untuk praktik asusila. Rumah-rumah ini nantinya bisa jadi diubah menjadi sentra kerajinan penduduk setempat.

Jika wisma tidak dijual oleh pemiliknya, maka tempat tersebut harus digunakan sebagaimana mestinya rumah pada umumnya.

"Sejauh ini kami belum membuat desain khusus setelah Dolly ini ditutup mau diapakan. Kami serahkan sepenuhnya pada warga setempat, mau dijadikan hunian bisa ya tidak apa-apa. Mau jadi sentra kerajinan juga tidak masalah," katanya.

Terkait kekhawatiran adanya PSK yang tetap beredar di jalanan, panti pijat maupun di hotel pascapenutupan, dengan tegas Soepomo menyatakan pihaknya akan terus melakukan razia.

Razia ini dilakukan diseluruh tempat, baik hotel, panti pijat maupun lokasi-lokasi yang lain. Jika PSK yang sudah dikembalikan ke daerah asalnya, namun tetap bekerja sebagai PSK, maka itu menjadi tugas masing-masing daerah dalam menertibkan wilayahnya.

"Jika kami menemukan hotel maupun panti pijat yang menjadi tempat prostitusi, maka tak segan-segan kami akan cabut izinnya. Kalau panti pijat ya panti pijat saja, jangan yang lain-lain," katanya.

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar