Harumkan Sumut di World Scholar's Cup 2019, Gubsu 'Tantang' Para Pelajar

Harumkan Sumut di World Scholar's Cup 2019, Gubsu 'Tantang' Para Pelajar

Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi, bersama para pelajar Singapore Intercultural School (SIS) Medan yang berhasil meraih prestasi di Sydney, Australia

(jw/eal)

Jumat, 4 Oktober 2019 | 19:40

Analisadaily (Medan) - Sepuluh pelajar dari Singapore Intercultural School (SIS) Medan berhasil mengharumkan nama Sumatera Utara dalam kompetisi pelajar internasional di Sydney, Australia, 15-20 Agustus 2019.

Pada ajang bergengsi tersebut, mereka menyabet 33 medali emas, 30 medali perak, 1 Da Vinci Award dan 1 Distinction Award. Kesepuluh pelajar terdiri dari 9 siswa SMP dan 1 siswa SMA.

Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi, menyampaikan apresiasi atas pencapaian yang diraih para siswa tersebut. Hal itu disampaikannya saat siswa beraudiensi dengan guru, pelatih dan para orang tua di Kantor Gubernur Sumut, Jalan Diponegoro, Medan, Jumat (4/10).

"Saya suka yang seperti ini, masih pelajar sudah banyak prestasi. Apalagi sampai membawa dan mengharumkan nama Sumut ke kancah internasional. Jangan yang buruk-buruk saja tentang Sumut didengar orang, banyak juga prestasi kita, seperti ini," kata Edy.

Edy juga menantang para pelajar agar memberikan ide-ide cemerlang untuk pembangunan Sumut. Walaupun masih muda, katanya, pelajar jangan minder untuk memberikan masukan kepada Pemprov Sumut.

"Tidak usah minder, saya sangat terbuka dengan ide-ide atau inovasi yang bisa membuat Sumut kita ini lebih baik, kalau kalian punya ide sampaikan pada saya," ucap Edy.

Menurutnya, saat ini banyak inovasi yang lahir justru dari kalangan muda. Misalnya, bisnis e-commerce yang bermunculan di Indonesia sekarang adalah didominasi oleh kaum muda.

"Kalian pun pasti bisa seperti itu. Asal terus optimis dan jangan pernah berhenti kerja keras dan berdoa," imbaunya.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sumut, Arsyad Lubis, berharap prestasi-prestasi serupa terus ditingkatkan dan memberi inspirasi bagi pelajar lainnya.

"Saya dengar nanti akan berkompetisi lagi di Amerika, mudah-mudahan sukses, lakukan persiapan dengan baik. Semoga pulang membawa lebih banyak medali," tuturnya.

Sementara itu, Ms Gello Marie, pengajar sekaligus pelatih dari para pelajar ini menjelaskan bahwa tahapan dari kompetisi World Scholars’s Cup bermula dari kompetisi di Regional Round yang dilaksanakan di Chandra Kumala School bulan Mei lalu.

Bagi yang lolos kemudian melanjutkan ke Global Round di Sydney, Australia, dan berakhir di Tournament of Champions di Yale University, Amerika Serikat, bulan November 2019.

"Jadi, siswa kita nantinya akan berangkat dan berkompetisi lagi di Yale, Amerika pada bulan November. Mudah-mudahan kita akan pulang dan membawa lebih banyak medali lagi dan yang pasti bisa mengharumkan nama Sumut," ujarnya.

Untuk diketahui, World Scholars’s Cup merupakan partisipasi internasional bergengsi yang terselenggara sejak tahun 2007. Adapun bidang yang diujikan pada kompetisi tersebut adalah sains, literatur atau sastra, seni dan musik, sejarah, ilmu sosial, dan spesial area.

Bentuk kompetisi dilakukan dengan debat, cerdas cermat, lomba kepenulisan, penampilan, dan lainnya. Tahun ini Regional Round di Indonesia dilaksanakan di Medan, Jakarta, Bali, dan Surabaya.

(jw/eal)

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar