Bertemu Wapres Panama, Menlu Retno Marsudi Bahas soal Illegal Fishing

Bertemu Wapres Panama, Menlu Retno Marsudi Bahas soal Illegal Fishing

(dtc)

Minggu, 23 Agustus 2015 | 06:41

detikNews - Kosta Rika, Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi bertemu dengan Wakil Presiden Panama. Keduanya berdiskusi mengenai berbagai bidang dan mencapai kesepakatan untuk meningkatkan hubungan kedua negara.

Hal tersebut mengemuka dalam pertemuan bilateral di sela-sela Pertemuan Tingkat Menteri Forum of East Asia and Latin America Cooperation (FEALAC) di San Jose, Kosta Rika, Jumat (21/08) waktu setempat.

Menlu Retno dan Wapres Isabel de Saint Malo mengindentifikasi area kerjasama bilateral untuk peningkatan hubungan kedua negara. Menlu Retno menyampaikan optimisme terhadap peningkatan hubungan kedua negara.

Menurut Menlu Retno, terdapat sejumlah kerjasama yang dapat mendorong peningkatan hubungan kedua negara, antara lain penyelenggaraan forum konsultasi bilateral, fasilitasi people to people contact dengan pemberian visa on arrival secara resiprokal oleh Panama bagi pemegang paspor biasa WNI, akses bagi tenaga kerja semi skilled Indonesia di Panama dan pembentukan mandatory consular notification.

Saat ini lebih dari 5 ribu ABK WNI terdaftar di Panama. Menlu Retno menekankan pentingnya pembentukan mandatory consular notification RI-Panama untuk menjamin perlindungan WNI/pelaut Indonesia.

"Kerjasama maritim mencakup kerjasama antar pelabuhan, sertifikasi pelaut dan IUU Fishing juga merupakan peluang kerjasama kedua negara", kata Menlu Retno dalam siaran pers yang diterima, Minggu (23/8/2015).

Wapres Isabel de Saint Malo menyambut baik pandangan Menlu Retno mengenai pentingnya membangun konektivitas dalam mempererat kerjasama bilateral.

Wapres Isabel de Saint Malo menyampaikan bahwa Panama akan menyelenggarakan High Level Panel on Connectivity pada April 2016 dan mengharapkan dukungan Indonesia dalam mendorong konektivitas kedua kawasan.

Selain itu, Wapres Isabel de Saint Malo menawarkan kepada Indonesia untuk memanfaatkan Panama sebagai pintu masuk produk Indonesia ke negara-negara di Amerika Tengah dan Selatan melalui Terusan Panama, mengingat Panama telah memiliki 50 FTA dengan berbagai negara. (dhn)

Berita Terkait :

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar